ANGKOR WAT : WARISAN DUNIA, “THE SMILE OF KHMER”

The Siem Riep Domestic Airpot

The Siem Riep Domestic Airpot

Ada 3 kota pariwisata yang menjadi andalan negara monarki konstitusional Kamboja, yaitu Phnom Penh sebagai ibukota negara, kawasan pantai Sihanoukville dan kompleks candi Angkor yang terkenal di propinsi Siem Reap. Sebagai destinasi utama, akses menuju Siem Riep cukup mudah, yaitu 4 jam melalui jalan darat atau sekitar 45 menit dengan pesawat terbang dari Phnom Penh. Ada sekitar 11 penerbangan langsung internasional ke Siem Reap, tidak jauh berbeda dengan bandara internasional Phnom Penh yaitu 14 penerbangan.

Menginjakkan kaki di Siem Reap segera memberikan gambaran bahwa daerah ini memiliki semangat tak kasat mata untuk menata masa depannya. Pembangunan infrastruktur menjadi agenda utama sehingga meski masih dalam proses, wajah masa depan daerah ini sudah mulai terbentuk. Daerah inipun semakin menjanjikan bagi para investor, dalam hal penyediaan jasa pariwisata, seperti hotel. Sam Promonea, secretary of state kementrian pariwisata, menyatakan Kamboja memang sedang giat-giatnya membangun infrastruktur untuk menghubungkan titik-titik potensial pariwisata dengan bantuan sejumlah pihak, seperti ADB, China, Vietnam dan lain-lain. Ditambahkannya, saat ini Kamboja memiliki lebih dari 8000 kamar hotel dan sekitar 380 biro perjalanan.

Bayon

Bayon

Orang umumnya familiar dengan Angkor Wat yang terkenal. Namun Angkor Wat sendiri sebenarnya hanya merupakan salah satu candi di kawasan Angkor. Masih ada sejumlah candi lain yang hingga saat ini masih dalam tahap restorasi seperti Angkor Thom (candi Bayon), Phnom Bakheng, Candi Baphuon, Terrace of Elephant, Candi Banteay Srei yang didedikasikan kepada dewa Siwa, Candi Phnom Krom, Candi Phnom Kulen, dll. Sehingga tak heran jika Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen menyatakan kompleks candi Angkor adalah simbol potensi pariwisata Kamboja. Seiring dengan berakhirnya kekuasaan rezim Khmer Merah tahun 1999, masalah keamanan tidak lagi menjadi penghalang bagi pembangunan, dan pariwisata dipilih sebagai bidang yang akan memberi kontribusi besar bagi pembangunan sosial dan pertumbuhan ekonomi. Tujuan akhirnya, tentu saja kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.

Sejarah Angkor yang dulu merupakan pusat kerajaan Khmer sebelum dipindah ke Phnom Penh cukup panjang, yaitu dari awal abad ke-9 hingga pertengahan abad ke-14. Pendiri sekaligus penguasa Angkor pertama adalah raja Jayavarman II yang berkuasa antara tahun 802-850. Sementara Angkor Wat dibangun oleh raja Suryavarman II yang memerintah antara tahun1112- 1152 dan diperkirakan dibangun sebagai kuburan bagi sang raja. Raja-raja Khmer jaman dulu mengadopsi dari sistem monarki India yang menganut konsep dewa raja, konsep kesatuan antara dewa dan raja, yang biasanya digunakan untuk melegitimasi kekuasaan. Konsep dewa-raja terlihat dari dari struktur candi yang bentuknya mengerucut ke atas seperti kuncup bunga lotus. Puncaknya merupakan lambang bersatunya kekuasaan raja dengan kekuatan para dewa.

Pada dinding Angkor Wat bagian luar, terpahat relief batu yang menceritakan kisah-kisah klasik India, seperti Ramayana, pemutaran lautan susu untuk mendapatkan tirta amerta dan relief pertempuran balatentara Khmer saat menghadapi serangan balatentara Champa.

Selain itu juga terpahat ribuan apsara, yang berarti dewi. Terdapat sekitar 3000 apsara disini dan jika diperhatikan dengan seksama, tak satupun apsara tersebut memiliki kesamaan antara satu dengan yang lainnya, baik dari bentuk hiasan rambut, busana maupun ekspresinya.

Di Angkor Wat terdapat 5 candi besar sesuai jumlah puncak Meru dan didalamnya terdapat simbol kekuatan sang raja yaitu Lingga. Seperti juga gunung Meru dikelilingi laut, Angkor Wat juga dikelilingi danau buatan manusia dalam ukuran yang sangat besar, sedemikian besar sehingga dikatakan airnya sanggup mengisi 17 ribu kolam renang ukuran olimpiade.

Dengan segala keunikan dan nilai historis yang melingkupi keberadaan kawasan Angkor, wajar jika negara ini memilih pariwisata sebagai salah satu pilar penyangga perekonomian Kamboja saat ini. Pariwisata memberikan kontribusi besar bagi pertumbuhan ekonomi, mencapai 39% terhadap GDP selama tahun 2006. Kunjungan wisman ke negara ini mengalami peningkatan secara signifikan dalam kurun waktu 4 tahun terakhir, dari 780.000 orang pada tahun 2003 menjadi 1,7 juta orang pada tahun 2006. Tahun ini, pemerintah Kamboja bahkan mencanangkan kunjungan 2 juta wisman. Menurut Sam Promonea, secretary of state kementrian pariwisata, peningkatan kunjungan wisata yang cukup mencolok ini merupakan hasil dari salah satu kebijakan pemerintah Kamboja untuk melakukan koordinasi yang baik antara pihak pemerintah dengan swasta. Kebijakan lainnya misalnya pemberlakuan VOA- Visa on Arrival untuk memudahkan wisatawan yang berkunjung ke negara ini.

 

restoration

restoration

Perlu diketahui, hingga saat ini, candi-candi yang berada di kawasan Angkor masih dalam proses restorasi dengan dibantu sejumlah negara dan lembaga, antara lain dari Perancis, Jepang, UNESCO, dll. Dahulu, Indonesia juga sempat mengirimkan arkeolognya untuk membantu sejumlah restorasi di Angkor. Dengan restorasi berkelanjutan ini ditambah dukungan pembangunan infrastruktur, Kamboja khususnya kompleks candi Angkor di Siem Riep akan semakin mantap memilih jalur pariwisata sebagai pilar ekonominya. Secara geografis, letak Kamboja strategis karena berada di kawasan Indochina berbatasan dengan Laos di utara, Vietnam di timur dan selatan, serta Thailand dan teluk Thailand di barat dan utara. Secara ekonomis maupun politis, posisi ini menguntungkan, terlebih jika infrastrukturnya sudah mendukung untuk transportasi barang dan manusia.

Bukanlah hal mudah bagi sebuah destinasi untuk mengukuhkan dirinya sebagai salah satu warisan dunia, yang mampu merawat dan mengatur kawasan ini agar harmoni dengan masyarakat pendukungnya. Pemerintah setempat menghadapi banyak tantangan untuk mengubah sebuah potensi yang sarat konflik kepentingan menjadi sumber yang secara aktif melayani kepentingan kawasan sekaligus nasional. Pemerintah kemudian membentuk APSARA – the Authority for the Protection and Management of Angkor and the Region of Siem Reap. Tugasnya untuk riset, perlindungan dan konservasi warisan budaya, sekaligus pengembangan kota dan wisatawan. Dengan kata lain, kawasan ini dikelola dengan community-based development dengan menetapkan zone-zone untuk melindungi kawasan candi. Masyarakat asli tetap tinggal di kawasan tersebut namun diluar zone yang dilindungi. Ada beberapa aturan yang menyertainya, antara lain orang luar tidak boleh mendirikan bangunan baru dan tanah hanya bisa dijual kepada tetangga saja. Masyarakat dididik untuk menghargai nilai warisan budaya Khmer demi generasi-generasi berikutnya. Selain itu, APSARA juga memberi pelatihan kerajinan tangan, menyediakan pasar untuk menjual hasil kerajinan tersebut serta mengajak wisatawan berkunjung langsung ke rumah-rumah pengrajin. Bahkan yang terakhir ternyata terinspirasi ketika lembaga ini berkunjung ke Jogjakarta. Masyarakat setempat diajak menanam sayur mayur yang kemudian didistribusikan ke hotel-hotel dan restaurant sehingga pendapatan mereka tak hanya tergantung pada wisman yang datang ke lokasi. Hal ini penting untuk menjaga kenyamanan wisatawan di lokasi tanpa harus menghadapi pedagang acung yang biasanya memadati tempat wisata.

Bagaimana dengan di Indonesia? Candi Borobudur di Jawa Tengah memiliki nilai historis tak ternilai dan merupakan warisan budaya bangsa ini. Meski tidak tercantum dalam daftar World Heritage seperti halnya Angkor Wat, Borobudur tetap merupakan bukti keberadaan sebuah peradaban yang tinggi. Beberapa waktu lalu, kedua candi ini disiapkan menjadi sister temple melalui LOI – letter of intent antara Kamboja dan Indonesia (pemda Jawa Tengah) sehingga diharapkan dengan adanya kerjasama tersebut akan membuka jalan bagi dirancangnya paket tour Borobudur – Angkor Wat. Bahkan Sam Promonea, secretary of state kementrian pariwisata, menanyakan kemungkinan adanya penerbangan langsung Garuda Indonesia ke Kamboja dan sebaliknya sehingga akan semakin mempererat hubungan kedua negara dalam hal pariwisata.

Sebagai sebuah destinasi, Angkor dan Borobudur sebenarnya memiliki potensi yang tidak jauh berbeda, sama-sama merupakan bukti keberadaan peradaban yang tinggi di masanya dan memiliki potensi sangat besar menjadi destinasi wisata budaya dunia. Candi Borobudur pun dari waktu ke waktu dibenahi, hanya saja setiap upaya pembenahan seringkali diiringi polemik. Sebagian besar terjadi karena perbedaan implementasi proyek-proyek yang terkait dengan pembenahan candi termasuk batasan-batasan terkait penetapan zone-zone disekitar candi. Namun demikian, dalam suatu kesempatan wawancara dengan pihak kementrian budaya, mereka menyatakan kekaguman terhadap candi Borobudur terutama karena wisatawan juga diajak mengikuti pemutaran film tentang Borobudur.

Namun sekali lagi, perlu lebih dari sekedar penyediaan informasi untuk mengelola sebuah situs budaya. Predikat ‘world heritage’ membutuhkan komitmen berkelanjutan untuk menjaga dan merawat peninggalan budaya tersebut. Jika pengelolaan situs dimaksudkan sebagai community-based, masyarakat yang bermukim disekitar situs harus dilibatkan aktif dalam upaya menjaga warisan budaya ini. Sebagai orang Indonesia yang hidup di bumi Indonesia, warisan budaya, apapun latar belakang ‘keagamaan’ yang mungkin mewarnai keberadaan sebuah situs, adalah tetap merupakan identitas bangsa ini, bagian dari diri kita sendiri. Hanya dengan keberadaannya yang fenomenal saja- tanpa disertai upaya-upaya pengelolaan yang baik oleh semua pihak, Borobudur bisa jadi end up hanya sebagai salah satu destinasi tanpa keistimewaan yang seharusnya menyertai Borobudur hingga sekian generasi bangsa ini selanjutnya.

 

Buddha Khmer

Buddha Khmer

Kekhasan patung Buddha Khmer yang terkenal dengan senyumannya –the smile of Khmer- bisa dilihat dari segala sudut Angkor. Apresiasi tinggi dan pengelolaan yang tepat terhadap warisan budaya tampaknya juga akan mampu membentuk senyum khas Khmer bagi masyarakat Kamboja hari ini.

 

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: