Waktu kecil dulu, bacaanku paling awal adalah si Kuncung (inget dengan kertasnya yang buram dan bau khasnya) trus Bobo, Ananda..Donald Bebek. Dari cerita kakak-kakakku, mereka waktu kecil dulu dilangganin Bobo ama ortu. Jadi ketika harinya tiba, mereka berempat sudah stand-by nungguin orang yang bawain Bobo. Kadang sampe rebutan dan musuhan (berempat jadi dua group). Heran juga, pas aku seusia mereka, kok tidak langganan Bobo lagi, ya? Mungkin karena umurku terpaut jauh dari kakak-kakakku ya?

Anyway, aku selalu menemukan cara untuk punya bahan bacaan. Waktu SD, ada temen dekat yang langganan Bobo, aku sampe kalap liat koleksi Bobo nya yang satu lemari! Tapi koleksi itu diatur ama kakak cowoknya, jadi kalopun aku bawa pulang beberapa, harus benar-benar dijaga-jangan sampe robek-dll sederet persyaratan lain. Mungkin itu yang membuatku sampe sekarang sangat merawat buku-bukuku..

Kemudian ada buku-buku dongeng hard cover yang gambarnya luar biasa indah penuh warna. Seakan-akan memang sedang bertualang ke negeri dongeng! Buku-buku dongeng bergambar indah ini sudah pasti mahal. Entah bagaimana aku bisa menemukan cara untuk bisa baca buku dongeng itu, yang jelas yang keinget sekarang aku menyewa buku itu di perpustakaan mini punya temenku yang memang tajir. Masih inget aku ke rumahnya naik sepeda (waktu itu masih SD), transaksi (lupa sewanya berapa), trus buku-buku indah itu nangkring di keranjang depan sepedaku. It was just paradise for a little girl. Waktu itu sih tidak terpikir untuk minta ortu membelikan, entah karena ortu memang tidak mampu membelikanku buku-buku dongeng itu, atau memang karena buku-buku itu tidak dijual disini.

Trus ada komik remaja Nina, dengan ceritanya yang penuh penderitaan dan akhirnya pasti happy ending. Aku sudah baca hampir semua serinya, nyewa di depan rumah. Rasanya uang saku-ku cukup besar waktu itu, bisa foya-foya sewa buku πŸ™‚ Setelah Nina, nemu komik Tintin, udah abis juga aku baca semua serinya, tapi lupa dapetnya entah dimana, pinjam, nyewa atau beli. Asterix dan Obelix, juga udah lupa darimana dapetnya.. Masih ada Iznogud, Agen Polisi 212, Cedric..memang kebanyakan komik-komik ini dari Belgia, Perancis. I love them all. Masa kecil yang penuh buku-buku itulah yang membuatku selalu cinta buku, terutama aroma buku baru..mmmmm. Bikin mabok.

Ketika kuliah pun selalu berusaha mencari taman bacaan, tapi jarang yang mempunyai koleksi buku baru, sampai akhirnya nemu satu kios penyewaan buku. Tempatnya bersih, keren, deket kost, yang punya cewek pula. Bukunya baru-baru, masih bau toko, majalah-majalah luar juga baru..Huah! Kalap. Agak mahal sih, dan waktunya juga singkat, dendanya gila-gilaan..tapi tetep aja pelanggan setia. Apalagi di Jogja ada Social Agency yang bukunya selalu diskon, bahu membahu dengan abangku mengumpulkan buku-buku..Kamar kost kami penuh buku. Dari Social Agency juga yang membuatku terbiasa membungkus buku dengan sampul plastik. Buku bisa jauh lebih awet. Seperti kata Dewi Lestari, melipat halaman buku adalah kejahatan terhadap buku. Jadi mulai juga mengumpulkan beberapa pembatas buku..(aksi dan reaksi banget ya, plus antisipatif).

Sampai sudah waktunya cabut dari Jogjakarta Berhati Nyaman..buku-buku (gabungan punyaku dan abangku) yang dipaketin kerumah sampe 3 dos buesaaar! Apalagi ketika udah punya uang sendiri..”kecanduan” aroma buku baru ini masih nyangkoolll aja. Bertambah lagi, bertambah lagi..Tapi puncaknya adalah ketika sempat ngikut pelatihan di Sydney, hobiku berburu buku semakin menjadi-jadi… (bersambung)

Advertisements